Apa Itu Crane

√Apa Itu Crane? Pengertian, Fungsi serta Jenisnya

Posted on

Bengkeltv.id – √ Apa Itu Crane? Pengertian, Fungsi serta Jenisnya. Crane, sebuah kata yang mungkin sudah tidak asing lagi terdengar di telinga kita. Namun, tahukah Kalian benar-benar apa itu crane dan bagaimana peran pentingnya dalam berbagai industri? Crane adalah salah satu mesin pengangkat yang telah menjadi tulang punggung dalam proyek konstruksi, manufaktur, dan sejumlah sektor lainnya.

Sebagai mesin pengangkat, crane dirancang untuk mengangkat dan memindahkan beban berat dengan presisi dan keamanan. Bentuknya yang mencolok dengan struktur tinggi dan jangkauan lengan yang panjang memberikan kemampuan untuk menjangkau area yang sulit diakses. Meskipun mungkin sering dianggap sebagai peralatan khusus konstruksi, keberadaan crane juga mendukung aktivitas di pelabuhan, pabrik, dan bahkan dalam proses pemeliharaan infrastruktur.

Artikel ini akan membahas secara lebih mendalam tentang berbagai jenis crane, cara kerjanya, serta peran vitalnya dalam meningkatkan efisiensi dan keamanan di berbagai lingkungan kerja. Mari kita jelajahi bersama-sama dunia crane, dari mekanisme dasarnya hingga perkembangan teknologi terbaru yang telah mengubah cara kita memKalianng alat berat ini.

Apa Itu Crane?

Crane merupakan perangkat yang dimanfaatkan untuk mengangkat dan memindahkan benda dengan memanfaatkan prinsip kerja tali dan katrol. Penggunaan crane umumnya terkait dengan pengangkatan bahan secara vertikal dan pemindahan horizontal ke lokasi yang dituju, di mana benda tersebut akan ditempatkan.

Berbagai jenis benda yang sering diangkat menggunakan crane meliputi beban berat di proyek konstruksi, pelabuhan, industri, gudang, atau lokasi lain yang memerlukan perpindahan benda berat. Crane memiliki peran vital dalam mendukung kegiatan konstruksi dan pemeliharaan infrastruktur.

Proses kerja crane melibatkan kombinasi dari sistem hidrolik dan sistem pneumatik. Dalam bentuknya, crane memiliki variasi, ada yang menyerupai menara atau mengambil bentuk kendaraan tertentu. Setiap jenis crane memiliki fungsi dan kegunaan khusus sesuai dengan kebutuhan aplikasinya. Maka, memahami berbagai jenis crane dan cara kerjanya menjadi penting untuk memaksimalkan efisiensi dan keamanan dalam kegiatan pengangkatan dan pemindahan benda berat.

Komponen Dasar Crane

Setelah memahami Apa Itu Crane?, selanjutnya berbagai jenis crane memiliki bentuk, desain, dan fungsi yang bervariasi, meskipun mereka memiliki beberapa komponen dasar sebagai berikut:

  • Boom (Lengan):
    Bagian yang menyerupai lengan panjang ini memiliki peran utama dalam mengangkat, memindahkan, dan memposisikan material. Boom bertanggung jawab atas sebagian besar beban dan menentukan jangkauan crane.
  • Counterweights (Penyeimbang):
    Penyeimbang berfungsi untuk menyeimbangkan beban pada bagian depan ketika crane mengangkat material, meningkatkan stabilitas perangkat. Penyeimbang dapat diatur sesuai dengan kebutuhan beban atau pekerjaan.
  • Hook (Gantungan):
    Gantungan digunakan untuk membawa beban dan umumnya dilengkapi dengan kait pengaman untuk mencegah lepasnya material selama pengangkutan. Gantungan crane biasanya terbuat dari baja atau besi tempa.
  • Jib (Lengan Tambah):
    Jib adalah struktur yang terpasang pada ujung boom dan berfungsi untuk mengurangi beban di bagian depan boom. Jib membantu dalam memindahkan dan mengangkat material, serta menjauhkan material dari bagian utama crane.
  • Outriggers (Kaki Tambahan):
    Outriggers memberikan dukungan ekstra dan mendistribusikan beban crane di area yang luas agar crane tidak terbalik atau menjadi tidak stabil. Outriggers harus memenuhi atau melebihi persyaratan berat crane atau pekerjaan.
  • Reinforced-steel cable (Kabel Baja Bertulang):
    Crane membutuhkan kabel baja bertulang untuk mengangkat dan memindahkan material. Kabel ini diperkuat, tahan terhadap korosi, dan memiliki titik putus yang sangat tinggi.
  • Rotex Gear:
    Rotex Gear adalah mekanisme yang memungkinkan kabin dan boom berputar ke kiri dan kanan, gerakan yang sederhana namun sangat penting untuk fungsi crane.
Baca juga:  √ Mengenal Nama-Nama Alat Berat, Jenis dan Fungsinya Untuk Konstruksi

Fungsi Crane

Crane, atau yang sering disebut sebagai alat pengangkat, adalah perangkat yang berperan dalam mengangkat dan memindahkan material atau benda-benda berat dari satu lokasi ke lokasi lainnya. Material yang biasanya diangkat oleh crane memiliki bobot yang signifikan dan sering digunakan dalam berbagai sektor seperti konstruksi bangunan, industri, pelabuhan, pergudangan, dan bidang lainnya.

Selain dikenal sebagai crane, perangkat ini juga sering disebut sebagai katrol, yang memiliki fungsi khusus untuk memindahkan benda dengan berat tertentu. Crane umumnya beroperasi menggunakan sistem hidrolik atau udara, yang dikenal sebagai sistem pneumatik. Sistem ini memungkinkan crane untuk mengangkat benda-benda berat dengan lebih efisien.

Pada dasarnya, fungsi utama dari crane adalah untuk mempermudah pekerjaan di berbagai sektor seperti konstruksi, industri, dan lainnya, dengan mengangkat dan memindahkan material atau barang-barang berat dari satu tempat ke tempat lainnya. Crane menjadi elemen penting dalam meningkatkan produktivitas dan efisiensi di berbagai lingkungan kerja.

Jenis-Jenis Crane

Pembahasan berikutnya mengenai Apa Itu Crane? akan mencakup berbagai jenis crane. Dari beragam crane yang tersedia, berikut adalah jenis-jenis crane yang cukup terkenal, sering digunakan, dan mudah ditemui di berbagai lokasi serta proyek.

Setiap crane memiliki tugas khusus untuk mendukung kelancaran pekerjaan pada proyek dengan membantu para pekerja.

1. Tower Crane

Crane menara termasuk salah satu jenis crane yang sering digunakan dalam industri konstruksi, terutama pada proyek pembangunan gedung tinggi.

Crane menara memiliki ketinggian berkisar antara 70 hingga 80 meter. Jenis crane ini mampu mengangkat beban dengan berat melebihi 20 ton.

Penggunaan crane menara melibatkan pemasangan di satu lokasi. Proses pemasangannya melibatkan penggunaan baut besar yang berkualitas tinggi.

Baca juga:  √ Pengertian Motor Grader: Fungsi, Komponen dan Cara Kerja

Crane menara memiliki bagian dasar yang terbuat dari beton dengan ukuran yang tinggi dan besar. Oleh karena itu, pemasangan bagian-bagiannya dilakukan secara terpisah dan memerlukan waktu yang cukup lama.

2. Crawler Crane

Crawler crane digunakan untuk mengangkat beban dengan jangkauan yang tidak terlalu panjang dan sering dipakai dalam proyek konstruksi.

Walaupun crawler crane memiliki roda untuk bergerak, diperlukan truk trailer untuk mengangkutnya ke lokasi proyek.

Cara kerja crawler crane didasarkan pada penggunaan roda rantai yang dikenal sebagai crawler, sesuai dengan namanya.

Dengan demikian, crane ini mampu melakukan pemindahan material dengan efektif di berbagai jenis medan.

3. Crane Terapung

Crane tidak hanya digunakan dalam proyek di daratan, tetapi juga dapat mendukung kegiatan muatan di perairan.

Jenis crane ini dikenal sebagai crane terapung. Sesuai namanya, crane ini dipasang di lepas pantai untuk membantu dalam menurunkan atau memindahkan muatan di kapal.

Selain itu, crane terapung seringkali digunakan dalam kegiatan pelabuhan dan pembangunan jembatan.

Selain berperan dalam pemindahan muatan kapal, crane juga dapat digunakan untuk mengangkat kapal atau bagian kapal yang tenggelam.

Crane terapung ini memiliki kapasitas pengangkatan yang mencapai 9.000 ton, memberikan kemampuan angkat yang sangat besar.

4. Truck Crane

Seperti namanya, truck crane adalah jenis crane yang dipasang pada kendaraan untuk mempermudah pengangkutan material.

Crane ini memiliki fleksibilitas yang memungkinkannya bergerak mendekati barang yang akan dipindahkan, sehingga sering disebut sebagai mobile crane.

Berbeda dengan crane yang dipasang di lokasi proyek, truck crane dapat langsung dibawa ke tempat proyek tanpa memerlukan bantuan trailer.

Pemasangan crane pada kendaraan juga memerlukan waktu yang lebih singkat. Hal ini dikarenakan truck crane dapat dipasang sebelum dioperasikan dan memiliki kemampuan berputar hingga 360 derajat.

Oleh karena itu, truck crane sangat umum digunakan dalam aktivitas bongkar muat yang melibatkan penggunaan beton precast, seperti dalam pembuatan saluran drainase.

5. Hydraulic Crane

Salah satu varian crane yang digunakan bersama kendaraan adalah hydraulic crane. Penggunaan jenis ini lebih terbatas karena biasanya hanya digunakan di lokasi gudang atau bengkel besar.

Hydraulic crane memiliki struktur yang lebih sederhana dibandingkan dengan varian crane lainnya.

Selain itu, jenis ini memiliki keterbatasan dalam fleksibilitas untuk memindahkan barang dari satu lokasi ke lokasi lainnya. Hydraulic crane memiliki jangkauan yang tidak terlalu panjang dan hanya dapat berputar 180 derajat.

Baca juga:  √ Pengertian Wheel Loader: Jenis, Fungsi, Bagian, Cara Kerja

6. Crane Kereta Api

Dari namanya saja sudah terlihat bahwa crane kereta api digunakan untuk mendukung kegiatan di sektor perkeretaapian.

Crane kereta api seringkali digunakan untuk memindahkan material berat yang terkait dengan pembangunan dan perbaikan rel kereta api.

Dengan dilengkapi roda flensa, crane jenis ini dapat bergerak dengan cepat di atas jalur kereta api. Dibandingkan dengan crane jenis lainnya, crane kereta api jarang terlihat.

7. Hoist Crane

Tidak hanya terpasang di lokasi proyek atau kendaraan, terdapat juga crane yang dipasang di langit-langit suatu bangunan. Jenis crane ini dikenal sebagai hoist crane.

Hoist crane umumnya dipakai di bengkel atau gudang. Crane ini dilengkapi dengan rel khusus yang memudahkan pemasangannya di langit-langit.

Rel tersebut berfungsi sebagai jalur bagi crane, memungkinkannya bergerak maju dan mundur dalam satu arah.

Mengetahui bahwa crane adalah alat yang dapat membantu dalam pengangkutan material berat dan memahami jenis-jenisnya sangat bermanfaat bagi mereka yang terlibat dalam proyek.

Kriteria Memilih Crane

Dalam hal pemilihan, penggunaan crane sebagai alat untuk memindahkan atau mengalihkan material sangat tergantung pada kondisi situs lapangan yang terbatas.

Ada berbagai jenis crane yang perlu dipertimbangkan dengan cermat, dengan memperhatikan kondisi proyek, struktur bangunan, dan fasilitas operasional baik selama pemasangan maupun pembongkaran.

Pemilihan kapasitas crane dapat dilihat dari beberapa faktor, seperti:

  • Berat material yang akan diangkat.
  • Dimensi material yang akan diangkat.
  • Jangkauan daya crane yang dibutuhkan.
  • Kemampuan perangkat untuk dirakit di lingkungan proyek.
  • Elevasi maksimum yang dapat dicapai oleh crane.
  • Berat komponen crane yang ditopang oleh struktur pondasinya.
  • Ruang yang tersedia untuk perangkat crane.
  • Luas lokasi yang harus dapat dicapai oleh crane.
  • Kecepatan perangkat dalam mengalihkan material.

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor tersebut, pemilihan crane yang tepat akan menjamin keberhasilan operasional dan keamanan dalam proyek yang sedang berlangsung.

Penutup

Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa crane merupakan perangkat penting dalam industri konstruksi yang memiliki berbagai jenis sesuai dengan kebutuhan dan kondisi proyek. Fungsi utama crane adalah memudahkan pengangkutan material berat, baik di darat maupun di perairan, untuk mendukung kelancaran proyek konstruksi.
Pemilihan crane yang tepat menjadi kunci keberhasilan operasional dan keamanan proyek.

Dengan memahami apa itu crane dan mempertimbangkan faktor-faktor yang relevan, para profesional konstruksi dapat mengoptimalkan penggunaan crane sesuai dengan tuntutan proyek yang dihadapi. Demikianlah ulasan dari bengkeltv.id mengenai Apa Itu Crane?, semoga informasi yang telah disampaikan dapat membantu kalian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *