Pengertian Sensor Suhu

Panduan Mendalam : Pengertian Sensor Suhu dan Cara Kerjanya

Posted on

Bengkeltv.idPanduan Mendalam : Pengertian Sensor Suhu dan Cara Kerjanya. Pada era teknologi yang semakin maju ini, kita sering berinteraksi dengan berbagai jenis sensor, salah satunya adalah sensor suhu. Kehadiran sensor suhu dalam kehidupan kita mungkin sering tidak disadari, meski kegunaannya sangat esensial dalam berbagai bidang, mulai dari industri, kesehatan, hingga elektronik konsumen.

Tetapi, apa sebenarnya pengertian sensor suhu itu sendiri? Artikel ini akan membantu Kalian memahami lebih dalam tentang Pengertian Sensor, bagaimana cara kerjanya, jenis-jenisnya, serta aplikasi-aplikasi sensor suhu dalam kehidupan sehari-hari. Mari kita selami lebih lanjut.

Pengertian Sensor

Sensor suhu merupakan komponen teknologi yang memiliki kapabilitas untuk mentransformasi energi panas menjadi sinyal listrik, yang memungkinkannya untuk merespons terhadap perubahan suhu pada suatu objek.

Komponen ini melakukan pengukuran terhadap besaran energi termal, baik panas maupun dingin, yang dipancarkan oleh objek tersebut.

Dengan demikian, kita dapat mengidentifikasi dan memahami perubahan suhu melalui hasil keluaran yang bisa berupa analog atau digital. Sensor suhu termasuk dalam kelompok perangkat transduser.

Berbagai macam perangkat listrik atau elektronik yang memanfaatkan sensor suhu mencakup termometer ruangan, perangkat penanak nasi (rice cooker), termometer tubuh, unit AC, kulkas, dan sebagainya.

Fungsi Sensor Suhu

Sensor suhu memiliki peran penting dalam mengukur suhu pada suatu objek. Sensor ini dapat beroperasi melalui metode kontak langsung dengan objek (sensor suhu kontak) atau tidak memerlukan kontak fisik (sensor suhu non-kontak).

Sensor suhu kontak berfungsi dengan mendeteksi suhu melalui interaksi langsung dengan objek.

Umumnya, sensor jenis ini dilengkapi dengan probe atau elemen yang dapat menyerap atau merambatkan panas dari objek ke sensor. Termokopel atau termistor adalah contoh dari sensor ini. Ketika probe sensor menyentuh objek, perubahan suhu akan dikonversi menjadi sinyal listrik yang kemudian dapat ditafsirkan sebagai suhu yang sedang diukur.

Di sisi lain, sensor suhu non-kontak beroperasi tanpa harus bersentuhan langsung dengan objek. Sensor ini menggunakan prinsip radiasi inframerah untuk menentukan suhu.

Baca juga:  Apa Itu HMI PLC? Penjelasan Secara Lengkap

Sensor suhu non-kontak memiliki kemampuan untuk mengetahui suhu objek dari jarak tertentu tanpa perlu kontak fisik.

Keunggulan dari sensor ini adalah memungkinkannya digunakan pada objek yang sulit dijangkau atau berbahaya, seperti permukaan yang sangat panas, objek bergerak, atau barang-barang yang tengah dalam proses produksi.

Sensor suhu juga mampu memantau suhu dan kelembaban secara berkesinambungan. Aplikasinya sangat beragam, seperti dalam sistem pengaturan suhu ruangan, pengendalian suhu perangkat elektronik, pemantauan suhu dalam industri makanan dan minuman, serta dalam sistem pemanas atau pendingin.

Dengan fungsi-fungsi vital ini, sensor suhu memainkan peran yang sangat penting dalam berbagai bidang, termasuk sektor otomotif, industri, perangkat rumah tangga, medis, dan banyak lagi.

Informasi suhu yang tepat dan dapat diKalianlkan dari sensor suhu mendukung pengawasan, kontrol, dan penyetelan suhu yang tepat, yang pada akhirnya meningkatkan performa, keamanan, dan efisiensi sistem atau proses yang melibatkan perubahan suhu.

Cara Kerja Sensor Suhu

Setelah memahami pengertian sensor suhu, kita beralih pada cara kerja sensor suhu, seperti DS18B20, yang mendeteksi perubahan arus dan resistansi dalam proses pengukuran suhu.

Seiring dengan kenaikan suhu, resistansi sensor suhu akan mengalami perubahan, yang kemudian mempengaruhi arus listrik yang melintas melalui sensor tersebut.

Konsep ini serupa dengan prinsip kerja sensor cahaya, dan ada beberapa perangkat yang bahkan mengintegrasikan kedua jenis sensor ini.

Ada pula prinsip kerja sensor suhu yang menggunakan metode perbandingan. Dalam metode ini, logam ditempatkan secara langsung atau di area terbuka untuk menerima perubahan suhu.

Logam lain bertindak sebagai titik referensi untuk mempertahankan resistansi arus. Apabila terjadi peningkatan atau penurunan suhu, arus akan melalui cabang listrik dengan resistansi yang lebih rendah, dan selanjutnya mengalir ke alat pendeteksi.

Sensor suhu seperti DS18B20 memanfaatkan prinsip kerja ini untuk mengkonversi perubahan suhu menjadi sinyal listrik yang dapat diukur dan ditafsirkan oleh perangkat elektronik.

Informasi suhu yang diperoleh dari sensor ini bisa digunakan dalam berbagai aplikasi, seperti kontrol suhu dalam sistem pendinginan, pengukuran suhu dalam lingkungan industri, atau dalam pengendalian suhu pada perangkat elektronik seperti komputer atau smartphone.

Dengan mekanisme kerja yang relatif sederhana namun efektif, sensor suhu memegang peran penting dalam berbagai aspek kehidupan sehari-hari dan industri.

Baca juga:  Pengertian Noise (Derau) dan Jenis-Jenisnya Terlengkap !!

Jenis-Jenis Sensor Suhu

Setelah memahami pengertian sensor suhu, kita juga harus mengetahui bahwa ada beragam tipe sensor suhu dengan karakteristik yang berbeda-beda, tergantung pada aplikasi penggunaannya.

Berikut ini beberapa jenis sensor suhu yang umumnya digunakan dalam sirkuit elektronik atau perangkat listrik.

1. Thermistor

Pengertian Sensor Suhu

Thermistor adalah komponen elektronik yang resistansinya berubah sesuai perubahan suhu. Thermistor, singkatan dari “Thermal Resistor”, terbagi menjadi dua jenis utama, yaitu NTC (Negative Temperature Coefficient) dan PTC (Positive Temperature Coefficient).

Thermistor memiliki kemampuan untuk merubah energi listrik menjadi resistansi. Material penyusunnya biasanya berasal dari bahan semikonduktor keramik seperti Mangan, Kobalt, atau Nikel Oksida yang dilindungi oleh lapisan kaca.

Ada beberapa keuntungan dari penggunaan Thermistor, di antaranya:

  • Sensitivitas suhu yang tinggi: Thermistor sangat responsif terhadap perubahan suhu.
  • Respon yang cepat terhadap perubahan suhu: Thermistor bisa merespon perubahan suhu dengan cepat.
  • Biaya yang relatif lebih terjangkau dibandingkan dengan sensor suhu jenis lain seperti RTD (Resistance Temperature Detector).
  • Rentang nilai resistansi yang luas: Thermistor memiliki jangkauan nilai resistansi yang sangat luas, antara 2.000 Ohm hingga 10.000 Ohm.

Thermistor banyak diaplikasikan dalam berbagai perangkat elektronik, seperti pengukur tegangan, sensor suhu untuk lemari es, regulator, detektor kebakaran, sensor suhu pada komputer, sensor suhu dalam industri otomotif, serta sensor suhu untuk memantau proses pengisian baterai pada kamera, ponsel, dan laptop.

2. Thermostat (Termostat)

Pengertian Sensor Suhu

Thermostat adalah jenis sensor suhu berkontak yang beroperasi berdasarkan prinsip elektromekanik.

Pada intinya, thermostat terbuat dari dua jenis logam yang berbeda seperti tembaga, nikel, aluminium, atau tungsten.

Dua logam tersebut lantas digabungkan membentuk sebuah pita bi-logam. Pita bi-logam ini akan melengkung ketika dipanaskan hingga suhu tertentu, yang kemudian akan menggerakkan sebuah saklar untuk mengaktifkan atau memutuskan sirkuit (ON/OFF).

3. Thermocouple (Termokopel)

Pengertian Sensor Suhu

Thermocouple adalah jenis sensor suhu yang sangat umum digunakan. Popularitasnya sejalan dengan rentang suhu operasional yang lebar, yaitu dari -200°C hingga lebih dari 2000°C, dan harganya yang relatif terjangkau.

Thermocouple adalah sensor suhu termoelektrik yang terbentuk dari dua jenis logam yang berbeda.

Salah satu logam dalam thermocouple dijaga pada suhu konstan sebagai titik referensi, sementara logam yang lain terpapar suhu yang ingin diukur.

Baca juga:  Pengertian Sensor PIR (Passive Infra Red) : Prinsip Kerja dan Manfaatnya

Dengan adanya perbedaan suhu antara kedua persimpangan ini, thermocouple akan memproduksi sejumlah tertentu tegangan listrik yang proporsional dengan suhu sumber panas.

Thermocouple memiliki sejumlah keuntungan, seperti:

  • Rentang suhu yang luas.
  • Ketahanan terhadap goncangan dan getaran.
  • Respon yang cepat terhadap perubahan suhu.

4. Resistive Temperature Detector (RTD)

Pengertian Sensor Suhu

Resistive Temperature Detector (RTD) memiliki fungsi yang serupa dengan thermistor jenis PTC, yaitu mengubah energi listrik menjadi resistansi listrik yang berbanding lurus dengan perubahan suhu.

Namun, Resistive Temperature Detector (RTD) memiliki tingkat presisi dan akurasi yang lebih tinggi dibandingkan dengan thermistor PTC.

Biasanya, Resistive Temperature Detector dibuat dari platinum, oleh karena itu juga sering disebut Platinum Resistance Thermometer (PRT).

Ada beberapa keuntungan dari Resistive Temperature Detector (RTD), antara lain:

  • Lebih presisi, akurat, dan stabil.
  • Karakteristik yang lebih linier jika dibandingkan dengan thermistor dan thermocouple.
  • Rentang suhu yang luas, mampu beroperasi pada suhu -200°C hingga +650°C.

5. Sensor Suhu Kontak

Pengertian Sensor Suhu

Sensor Suhu Kontak adalah tipe sensor suhu yang memerlukan kontak langsung dengan objek yang suhunya berubah.

Jenis sensor suhu ini dapat diaplikasikan untuk memantau suhu pada benda dalam keadaan padat, cair, maupun gas.

6. Sensor Suhu Non-Kontak

Pengertian Sensor Suhu

Sensor Suhu Non-Kontak merupakan jenis sensor suhu yang mampu mendeteksi perubahan suhu melalui proses konversi dan radiasi.

Sehingga, jenis sensor ini tidak membutuhkan kontak fisik langsung dengan objek yang suhunya akan diukur atau dideteksi.

Penutup

Demikianlah penjelasan dari bengkeltv.id mengenai Pengertian Sensor Suhu, jenis-jenisnya, serta prinsip kerjanya. Sensor suhu memegang peran penting dalam berbagai aspek kehidupan dan industri.

Dari termometer yang kita gunakan di rumah hingga sistem kontrol suhu yang canggih di industri, sensor suhu memastikan bahwa suhu dapat diukur dan dikendalikan dengan akurat.

Semoga artikel ini memberikan pengetahuan yang berharga dan menambah pemahaman Kalian tentang sensor suhu dan pentingnya dalam kehidupan sehari-hari dan aplikasi industri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *