Pengertian Derajat Kebebasan

Memahami Lebih Dalam : Pengertian Derajat Kebebasan (Degree of Freedom)

Posted on

Bengkeltv.idMemahami Lebih Dalam : Pengertian Derajat Kebebasan (Degree of Freedom). Memahami konsep-konsep matematika seringkali bisa menjadi tantangan, tetapi seiring berjalannya waktu dan dengan pemahaman yang mendalam, konsep-konsep tersebut menjadi alat penting dalam menganalisis dan memahami berbagai situasi di dunia nyata.

Salah satu konsep matematika yang cukup penting namun kerap menjadi teka-teki bagi banyak orang adalah “Derajat Kebebasan”. Kalian mungkin telah mendengar istilah ini dalam konteks statistika, fisika, atau bahkan robotika. Tapi, apa sebenarnya pengertian Derajat Kebebasan? Artikel ini dirancang khusus untuk membantu Kalian memahami konsep ini secara mendalam. Dengan demikian, mari kita mulai perjalanan penjelasan kita tentang Derajat Kebebasan.

Pengertian Derajat Kebebasan

Derajat Kebebasan, atau yang dalam bahasa Inggris disebut Degree of Freedom, adalah jumlah nilai yang terlibat dalam perhitungan yang memiliki kebebasan untuk berubah-ubah. Dalam kata lain, Derajat Kebebasan ini menggambarkan jumlah penghitungan akhir dari suatu statistik yang dapat bervariasi. Biasanya, Derajat Kebebasan (DK) atau Degree of Freedom (df) dapat didefinisikan sebagai selisih antara jumlah total pengamatan dengan jumlah batasan independen yang diterapkan pada pengamatan.

Derajat Kebebasan ini digunakan dalam perhitungan uji statistik seperti Distribusi-t, Distribusi Chi-Square, dan Distribusi F untuk memeriksa validitasnya. Pengujian ini umumnya dilakukan untuk membandingkan data yang diamati dengan data yang diharapkan berdasarkan hipotesis tertentu.

Rumus yang digunakan untuk menghitung Derajat Kebebasan ini sangat sederhana, yaitu dengan mengurangi jumlah nilai dalam kumpulan data atau ukuran sampel dengan 1 (satu). Secara matematis, rumusnya dapat dituliskan sebagai berikut:

df = n – 1

Keterangan:

  • df = Derajat Kebebasan (Degree of Freedom)
  • n = Jumlah nilai dalam kumpulan data atau ukuran sampel

Memahami Derajat Kebebasan

Setelah kita menyelami Pengertian Derajat Kebebasan, kita dapat melacak sejarah awal dari konsep ini. Matematikawan Jerman Carl Friedrich Gauss merupakan yang pertama kali memperkenalkan konsep derajat kebebasan pada awal 1821.

Baca juga:  Kelebihan Dan Kekurangan Iconnet PLN, Ketahui Sebelum Berlangganan

Meski begitu, definisi pertama istilah ini dalam konteks yang kita kenal saat ini pertama kali dipaparkan oleh statistikawan asal Inggris, William Sealy Gosse, dalam kertas kerjanya yang berjudul “The Probable Error of a Mean”, yang dipublikasikan di Biometrika pada tahun 1908.

Konsep ini kemudian semakin mendapat perhatian setelah statistikawan Inggris lainnya, Ronald Fisher, menjadikannya terkenal melalui penelitiannya tentang chi-kuadrat pada tahun 1922.

Derajat kebebasan merujuk pada jumlah variabel atau nilai yang memiliki independensi dalam suatu set data. Mengetahui nilai-nilai ini yang bebas bergerak dapat membantu dalam memperkirakan parameter dalam analisis statistik, atau menemukan data yang hilang atau belum diketahui dalam suatu set data.

Dalam konteks yang lebih mudah dipahami, derajat kebebasan bisa diinterpretasikan sebagai jumlah pengamatan yang dapat kita pilih atau modifikasi saat melakukan perhitungan akhir pada sampel data. Ketika dua variabel telah dipilih atau diketahui, maka variabel ketiga akan menjadi konstan dan tidak dapat diubah.

Derajat Kebebasan Rumus & Perhitungan

Sudah paham dengan Pengertian Derajat Kebebasan? Selanjutnya, mari kita bahas berbagai jenis perhitungan dan rumus yang terkait dengan derajat kebebasan secara detail:

1. Untuk Satu Sampel

Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, nilai df (derajat kebebasan) dapat dihitung dengan cara mengurangi jumlah sampel (N) dengan 1.

df = N – 1, dimana N merupakan jumlah sampel.

Untuk lebih memahami rumus ini, mari kita ambil contoh kasus dimana kita diminta untuk mencari tiga angka yang rata-ratanya adalah 8.

Misalkan, data yang diberikan adalah 4, 8, dan 12. Dalam kasus ini, rata-rata dari ketiga angka tersebut adalah:

(4+8+12)/3 = 24/3 = 8

Kita juga bisa ambil contoh lain, misalnya ada tiga data yaitu 3, 11, dan x, dimana nilai x kita belum ketahui. Dalam kasus ini, rata-rata sampel dan nilai sisa bisa membantu kita untuk mencari nilai x tersebut:

Baca juga:  Cara Login Wifi ID Indihome : Pasti Berhasil !!

  • Rata-rata = (3+11+x)/3
  • 8*3 = (3+11+x)
  • 24 = 14+x
  • x = 24-14
  • x = 10

Dari contoh di atas, bisa dilihat bahwa dua nilai independen pertama (3 dan 11) bisa beragam dan bisa berupa apapun.

Namun, dengan mengetahui nilai rata-rata dari kumpulan data, kita bisa mencari nilai yang belum diketahui tetapi masih memenuhi rata-rata tersebut.

Dalam contoh ini, setelah kita menentukan nilai 3 dan 11, maka nilai ketiga tidak boleh lebih dari 10 agar tetap memenuhi rata-rata yang telah ditentukan sebelumnya.

Namun, perlu diingat bahwa nilai df ini hanya berlaku saat kita memperkirakan parameter dengan menggunakan satu sampel saja. Dalam contoh kasus di atas, jumlah sampel adalah 3. Maka, nilai df untuk tiga angka tersebut adalah:

df = 3-1 = 2, dimana nilai 2 tersebut mewakili jumlah nilai independen dalam sampel.

2. Untuk Uji-T Dua Sampel

T-tes merupakan metode yang digunakan untuk menghitung rata-rata dalam pengujian hipotesis dengan menggunakan distribusi t. Apabila kita memiliki dua sampel dengan ukuran yang berbeda, yaitu N1 dan N2, maka nilai df (derajat kebebasan) dapat dihitung dengan rumus berikut:

  • df1 = N1 – 1 ——– (i)
  • df2 = N2 – 1 ——– (ii)

Dengan menjumlahkan kedua persamaan di atas, kita bisa mendapatkan rumus untuk menghitung derajat kebebasan total, yaitu:

df = (N1 + N2) – 2

Misalnya, kita memiliki dua sampel, yaitu:

  • N1 = 1, 4, 8, 8, 12, 14, 15
  • N2 = 2, 5, 9, 11

Jadi, ukuran sampel untuk N1 adalah 7 dan N2 adalah 4. Dengan memasukkan nilai tersebut ke dalam rumus derajat kebebasan dalam uji T, maka kita bisa menghitung nilai df sebagai berikut:

  • df = (7+4) – 2
  • = 11-2
  • = 9

3. Derajat Kebebasan Dan Uji Chi-Square

Konsep independensi berlaku pada data yang memiliki berbagai hubungan dan hingga batas tertentu bersifat kategoris.

Tabel chi-kuadrat memanfaatkan nilai df (derajat kebebasan) untuk menetapkan jumlah sel data pada variabel kategorikal serta menghitung nilai sel lainnya.

Tabel ini berfungsi untuk membandingkan data yang ada di baris dan kolom guna membangun relasi antara dua variabel. Setiap sel pada tabel ini mewakili observasi atau frekuensi dari variabel yang diukur. Selain itu, tabel ini juga berperan dalam menolak hipotesis berdasarkan jumlah variabel dan sampel data yang tersedia.

Baca juga:  Cara Setting DNS Biznet yang Lebih Cepat dan Stabil

Misalkan sebuah pusat kesehatan melakukan studi untuk mengidentifikasi hubungan antara jenis kelamin dan persentase lemak tubuh.

Uji chi-kuadrat dapat membantu menentukan bagaimana dua set data kategorikal berinteraksi. Hipotesis nol dalam konteks ini akan menyatakan bahwa tidak ada korelasi antara jenis kelamin dan persentase lemak tubuh.

Di sisi lain, pendekatan alternatif akan menunjukkan adanya hubungan antara kedua variabel tersebut.

Rumus untuk menghitung derajat kebebasan dalam uji chi-kuadrat adalah:

df = (r-1) * (c-1)

Dimana r adalah jumlah baris dan c adalah jumlah kolom dalam tabel tersebut.

Penutup

Demikianlah penjelasan dari bengkeltv.id mengenai pengertian Derajat Kebebasan. Konsep ini merupakan suatu elemen krusial dalam dunia statistika dan pelbagai uji hipotesis, yang mempengaruhi presisi dan kevalidan hasil penelitian. Meski cukup kompleks dalam pemahamannya, namun penting untuk dipahami oleh para peneliti, mahasiswa, atau siapa pun yang berkecimpung dalam pengolahan data statistik.

Seringkali, derajat kebebasan diabaikan, padahal hal ini dapat berdampak signifikan terhadap validitas sebuah studi. Derajat kebebasan memberikan batasan yang realistis pada analisis statistik dan memastikan bahwa kesimpulan yang kita ambil berdasarkan sampel data tersebut adalah valid dan dapat diKalianlkan.

Semoga artikel ini dapat memberikan wawasan baru dan membantu Kalian memahami lebih jauh tentang derajat kebebasan dalam statistik. Tentunya masih banyak pengetahuan lain di luar sana yang perlu kita telusuri dan pelajari. Jangan ragu untuk terus belajar dan mengeksplorasi, karena setiap pengetahuan baru akan membawa kita semakin dekat dengan kebenaran.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *