Pengertian Multivibrator Astabil

Memahami Pengertian Multivibrator Astabil : Panduan Lengkap

Posted on

Bengkeltv.id Memahami Pengertian Multivibrator Astabil : Panduan Lengkap. Pernahkah Kalian mendengar istilah Multivibrator Astabil? Jika belum, Kalian tidak sendirian. Istilah ini memang mungkin asing di telinga banyak orang. Namun, bagi mereka yang berkecimpung dalam dunia elektronik, Multivibrator Astabil adalah hal yang sangat familiar.

Konsep ini memegang peranan penting dalam berbagai aplikasi, mulai dari generator sinyal, jam digital, hingga sistem komunikasi. Lantas, apa sebenarnya Pengertian Multivibrator Astabil? Artikel ini akan mengulas secara mendalam mengenai pengertian Multivibrator Astabil dan pentingnya peranannya dalam dunia elektronik. Mari kita mulai perjalanan ilmu ini dengan memahami Pengertian Multivibrator Astabil.

Pengertian Multivibrator Astabil (Astable Multivibrator)

Multivibrator Astabil, yang juga dikenal sebagai Astable Multivibrator, merupakan tipe Multivibrator yang tidak memiliki keadaan stabil, atau biasa juga disebut Quasi Stable.

Karakteristik ini timbul karena rangkaian ini secara konstan berubah-ubah antara dua keadaan setelah interval waktu tertentu, yang ditentukan oleh konstanta waktu RC (Resistor Kapasitor).

Seringkali, Multivibrator Astabil dijuluki sebagai Multivibrator Berjalan Bebas atau Free Running Multivibrator, karena mampu menghasilkan gelombang persegi pada outputnya tanpa kebutuhan input tambahan atau stimulasi eksternal dalam bentuk pulsa pemicu untuk bergetar.

Multivibrator Astabil, sejenis rangkaian sakelar regeneratif atau Regenerative switching, merupakan osilator relaksasi yang paling umum digunakan. Keuntungan utamanya adalah kesederhanaan, keKalianlan, kemudahan pembuatan, serta kemampuan menghasilkan gelombang persegi yang konsisten pada outputnya.

Simplifikasi lainnya, Astable Multivibrator pada dasarnya adalah rangkaian sakelar yang terdiri dari transistor silang dan tidak memiliki kestabilan output. Rangkaian ini mampu berubah dari satu keadaan ke keadaan lain sepanjang waktu yang ditentukan.

Baca juga:  Memahami Arti Warna Kabel Listrik 3 Phase : Panduan Lengkap

Struktur sirkuit Multivibrator Astabil mencakup dua transistor switching, jaringan feedback yang terkoneksi secara silang, dan dua kapasitor penunda waktu yang memfasilitasi osilasi antara dua keadaan tanpa kebutuhan stimulus eksternal untuk mengubah status atau keadaannya.

Cara Kerja Multivibrator Astabil (Astable Multivibrator)

Setelah memahami Pengertian Multivibrator Astabil, langkah berikutnya yang harus kita pahami adalah mekanisme kerja dari multivibrator astabil. Multivibrator Astabil, juga dikenal sebagai Multivibrator Astable, adalah suatu rangkaian elektronik yang tanpa henti berubah antara dua kondisi, di mana sinyal outputnya digunakan untuk mengisi kembali sinyal inputnya.

Rangkaian ini biasanya memanfaatkan transistor atau amplifier untuk menguatkan sinyal output, yang selanjutnya dialihkan ke input.

Prinsip kerja Multivibrator astabil melibatkan penggunaan kapasitor yang terkoneksi antara terminal input dan output.

Ada dua kapasitor dalam rangkaian ini, di mana salah satunya terisi penuh sementara yang lain sedang membuang muatannya. Ini memungkinkan tingkat tegangan dalam rangkaian untuk naik dan turun.

Pada tahap awal, kapasitor yang terisi penuh akan membuang muatannya dan mengalirkannya ke kapasitor kedua. Ketika kapasitor kedua ini mengisi kembali, ia bersiap untuk mengembalikan energi tersebut ke input.

Sehingga, multivibrator astabil mampu secara berkelanjutan berubah antara keadaan tinggi dan keadaan rendah dalam suatu siklus yang tidak berhenti.

Rangkaian multivibrator astabil sering diterapkan dalam aplikasi seperti pengatur waktu atau pembangkit pulsa.

Ketika sinyal output multivibrator astabil dihubungkan ke perangkat lain, misalnya LED atau speaker, siklus berulang antara keadaan tinggi dan rendah ini akan menghasilkan pulsa atau suara yang konstan.

Rangkaian Multivibrator Astabil

Ketika kita membicarakan Pengertian Multivibrator Astabil, berikut adalah contoh bagaimana rangkaian multivibrator astabil menggunakan dua transistor berfungsi:

Baca juga:  Jangan Membeli Meteran Listrik Orang Lain : Berikut Penjelasannya

Pengertian Multivibrator Astabil

Ketika tegangan suplai Vcc diberikan, rangkaian mulai bekerja. Salah satu dari dua transistor akan aktif atau konduktif sebelum yang lainnya.

Ketika satu transistor menjadi aktif, transistor lainnya akan non-aktif. Misalnya, jika T2 menjadi aktif pertama kali, tegangan di kolektor T2 akan mendekati nol Volt (keadaan rendah), dan pada saat itu C2 mulai mengisi muatan melalui resistor R2.

Tegangan pada jalur T1 (yang terhubung dengan R2 dan C3) perlahan-lahan meningkat. Saat tegangan mencapai sekitar 0,6V, T1 menjadi aktif.

Ketika T1 aktif, T2 menjadi non-aktif, karena tegangan di kolektor T1 yang mendekati nol Volt menyebabkan C1 kehilangan muatannya, dan jalur T2 tampak seperti terhubung ke ground selama proses pengosongan C1.

Namun, pengosongan muatan C1 hanya berlangsung sebentar, karena muatan segera terisi kembali dengan polaritas terbalik melalui R3.

Tegangan pada jalur T2 kemudian meningkat secara bertahap, dan ketika mencapai sekitar 0,6V, T2 akan kembali menjadi aktif, sementara T1 menjadi non-aktif.

Proses ini terus berulang-ulang secara terus-menerus. Kondisi tinggi dan rendah pada kolektor T1 dan T2 bergantian. Output rangkaian dapat diambil dari kolektor T1 atau T2.

Durasi waktu (T) untuk satu siklus gelombang adalah:

T = t1 + t2

t1 = 0,7(R3).C1

t2 = 0,7(R2).C2

t dalam detik/second, R dalam Ohm, dan C dalam Farad

Frekuensi gelombang yang dihasilkan adalah:

f = 1/1,38RC

atau dapat ditulis dengan cara yang lebih sederhana:

f = 0,7/RC

f dalam Hertz, R dalam Ohm, dan C dalam Farad.

Perhitungan ini berlaku jika R2 = R3, dan C1 = C2.

Kelebihan dan Kelemahan Multivibrator Astabil

Berikut adalah beberapa kelebihan dan kelemahan dari Multivibrator Astabil:

1. Kelebihan

Multivibrator Astabil memiliki kelebihan dalam beralih secara terus-menerus antara kondisi yang satu dan lainnya. Hal ini memungkinkan Multivibrator Astabil memberikan daya dan menjalankan tugas dengan konsistensi tinggi tanpa dipengaruhi oleh faktor-faktor eksternal.

Baca juga:  Pengertian Baterai dan Jenis-Jenisnya : Pembahasan Lengkapnya

Selain itu, Multivibrator Astabil relatif murah untuk diproduksi, memiliki desain yang sederhana, dan dapat beroperasi dalam jangka waktu yang lama.

2. Kelemahan

Multivibrator Astabil tidak mentransfer seluruh sinyal keluaran ke input.

Hal ini terjadi karena adanya resistansi dalam rangkaian, ketidaklengkapan loop pada terminal keluaran, dan kecenderungan kapasitor atau transistor untuk menyerap energi pada tingkat yang sedikit berbeda antara satu sama lain.

Meskipun penguat dapat mengembalikan energi yang hilang saat memperkuat sinyal, pada akhirnya sinyal tersebut dapat menjadi terlalu kecil untuk digunakan.

Penutup

Demikianlah ulasan dari bengkeltv.id mengenai Pengertian Multivibrator Astabil, sebuah komponen penting dalam dunia elektronika yang memiliki beragam aplikasi. Meskipun memiliki beberapa kelemahan, keKalianlan dan kemampuan rangkaian ini dalam menghasilkan gelombang persegi yang konsisten menjadikannya sangat berguna dalam berbagai situasi.

Seiring dengan berkembangnya teknologi, diharapkan akan ada peningkatan dan variasi dari multivibrator astabil untuk memenuhi kebutuhan yang semakin kompleks. Semoga artikel ini membantu Kalian dalam memahami konsep dan prinsip kerja Multivibrator Astabil.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *