Rangkaian Motor 3 Phase

Rangkaian Motor 3 Phase dan Prinsip Kerjanya Secara Lengkap

Posted on

Bengkeltv.id Rangkaian Motor 3 Phase dan Prinsip Kerjanya Secara Lengkap. Dalam dunia teknik listrik dan industri, motor 3 phase atau motor tiga fasa telah menjadi komponen yang integral. Kemampuan mereka untuk memberikan daya yang konsisten dan kuat menjadikannya solusi yang ideal untuk berbagai aplikasi berat.

Namun, pengoperasian dan pemeliharaannya bukanlah hal yang mudah, membutuhkan pemahaman yang mendalam tentang prinsip-prinsip dasar dan penggunaan praktisnya. Artikel ini akan membahas tentang rangkaian motor 3 phase, menjelaskan konsep-konsep kunci dan menggali lebih dalam tentang bagaimana motor-motor ini beroperasi dalam berbagai lingkungan kerja.

Selanjutnya, kita akan mempelajari berbagai jenis rangkaian motor 3 phase dan bagaimana mereka berfungsi untuk memastikan efisiensi dan efektivitas operasional. Jadi, mari kita mulai perjalanan kita ke dalam dunia motor 3 phase yang menarik dan kompleks ini.

Pengertian Rangkaian Motor 3 Phase

Sebelum mempelajari lebih lanjut tentang Rangkaian Motor 3 Phase, penting bagi kita untuk memahami apa itu rangkaian motor. Rangkaian motor adalah serangkaian langkah-langkah yang diatur secara sistematis. Rangkaian motor digunakan untuk mengontrol motor listrik.

Dengan memahami tujuan yang ingin dicapai, kita dapat merancang rangkaian motor yang sesuai. Penting untuk melakukan pengaturan dengan komponen penyusun motor, yaitu stator dan rotor, agar tujuan pembuatan rangkaian dapat tercapai dengan sukses.

Komponen Penyusun Rangkaian Motor 3 Phase

Setelah memahami Rangkaian Motor 3 Phase, motor ini terdiri dari stator dan rotor yang terletak dekat satu sama lain. Antara kedua komponen tersebut terdapat celah udara atau air gap dengan ketebalan antara 0,4 mm hingga 4 mm. Penasaran apa fungsi dari masing-masing komponen tersebut? Berikut penjelasannya:

Baca juga:  Cara Log In IndiHome TV : Panduan Pemula

Stator

Stator berfungsi untuk memutar rotor dan mendapatkan tenaganya dari suplai 3 fasa yang terhubung ke komponen ini. Stator juga memiliki kumparan yang disebut stator winding. Dalam menjalankan fungsinya, stator dilengkapi dengan beberapa konstruksi penting, antara lain:

1. Frame

Frame merupakan bagian luar dari stator. Fungsinya tidak hanya melindungi stator dari kerusakan yang disebabkan oleh benda-benda luar, tetapi juga sebagai tempat pemasangan inti stator. Frame pada dasarnya berfungsi sebagai penutup atau casing yang terbuat dari bahan yang kuat dan berkualitas, biasanya terbuat dari besi.

Celah udara atau air gap terbentuk di permukaan frame dengan tujuan mencegah induksi yang tidak merata. Celah ini sangat kecil agar stator dan rotor tetap konsentris.

2. Winding

Winding atau stator winding adalah komponen yang terletak di antara inti stator. Komponen ini berperan dalam menghasilkan fluks magnetik. Pada dasarnya, winding ini terdiri dari kumparan yang saling terhubung dalam rangkaian delta atau star.

Biasanya, rotor jenis sarang tupai menggunakan rangkaian delta pada stator winding. Sedangkan rotor slip ring menggunakan rangkaian star atau delta.

Beberapa orang juga menyebut stator winding sebagai kumparan medan.

3. Inti

Rangkaian Motor 3 Phase juga memiliki inti stator sebagai komponen utama yang terletak di tempat pemasangan stator winding.

Inti stator bekerja bersama stator winding untuk menghasilkan fluks magnetik. Fluks ini dihasilkan oleh suplai 3 fasa yang mengalir melalui stator winding. Selain itu, fluks tambahan juga dapat berasal dari kutub magnet yang terpasang pada inti stator.

Untuk mengurangi arus eddy yang tinggi, inti stator dilapisi dengan lapisan laminasi yang terbuat dari campuran besi silikon.

Rotor

Rotor adalah bagian yang diputar oleh stator. Beban yang akan diputar terlebih dahulu dihubungkan ke rotor melalui poros yang terletak di inti rotor. Rotor hadir dalam dua variasi konstruksi, yaitu:

1. Slip Ring

Variasi ini melibatkan slip ring yang dipasang di setiap ujung kumparan rotor. Slip ring ini terhubung ke rangkaian yang sama. Dengan kata lain, slip ring bentuk bintang (star) hanya terhubung ke kumparan rotor bentuk bintang juga.

Baca juga:  Cara Setting Modem ZTE F609 Indihome Biar Cepat dan Mudah

Konstruksi rotor ini umumnya digunakan untuk menggerakkan beban yang besar, seperti lift. Selain itu, slip ring dipasangkan dengan rheostat yang memudahkan pengendalian kecepatan putaran motor.

2. Sarang Tupai (Squirrel Cage)

Variasi rotor ini terbuat dari tembaga atau aluminium dan memiliki bentuk seperti roda gigi tabung dengan slot-slot di permukaannya. Slot ini digunakan untuk membuat konduktor pada motor dan meningkatkan kinerjanya.

Berbeda dengan rotor slip ring, pada kedua ujung rotor ini dipasang cincin tembaga. Proses pembuatannya juga lebih sederhana dibandingkan dengan rotor slip ring. Rotor ini umumnya digunakan pada blower printer dan kipas angin.

Tipe Motor 3 Fasa

Untuk memahami secara lengkap mengenai Rangkaian Motor 3 Phase, penting untuk mengenali tipe-tipe motor yang ada. Salah satunya adalah berdasarkan lilitan pada rotor, dan berikut ini penjelasannya:

1. Rotor Belitan (Wound Rotor)

Motor rotor belitan adalah jenis motor 3 fasa dimana stator dan lilitan rotor terbuat dari bahan yang sama. Artinya, material yang digunakan untuk lilitan pada stator juga digunakan untuk lilitan pada rotor.

2. Rotor Sangkar Tupai (Squirrel-Cage Rotor)

Sedangkan, motor rotor sangkar tupai menggunakan variasi material pada lilitan rotor dan stator. Material yang digunakan dapat terbuat dari beberapa logam yang berbeda. Dalam motor ini, logam-logam tersebut membentuk konduktor yang terhubung secara singkat untuk menjalankan fungsi motor.

Prinsip Kerja Motor 3 Fasa

Rangkaian Motor 3 Phase

Untuk mereka yang ingin mengetahui cara kerja Rangkaian Motor 3 Phase, berikut ini akan dijelaskan secara detail namun singkat.

Tegangan 3 fase akan mengalir dari sumber ke kumparan stator. Aliran ini akan menciptakan medan putar dengan kecepatan tertentu. Untuk mengetahui kecepatan ini, kita dapat menggunakan rumus berikut:

Ns = 120 f / P

Keterangan:

  • Ns = kecepatan putar
  • f = frekuensi sumber
  • P = jumlah kutub motor

Medan putar pada stator akan mempengaruhi konduktor rotor. Jika terdapat perbedaan antara medan putar dan kecepatan rotor saat berputar, hal ini dapat menyebabkan terjadinya GGL induksi. Ketika hal ini terjadi, GGL akan menghasilkan gaya (F) dan arus (I) pada rotor.

Baca juga:  Cara Membuat Monitor Menjadi TV Tanpa TV Tuner : Panduan Mudah

Kelebihan Rangkaian Motor 3 Phase

Dalam industri, rangkaian ini dipilih karena memiliki beberapa keunggulan yang membuat kinerjanya lebih efektif dan efisien. Berikut adalah beberapa kelebihannya:

  • Perawatannya tidak membutuhkan banyak perhatian.
  • Mampu membuat konstruksi menjadi kuat dan sederhana.
  • Faktor dayanya baik dan meningkatkan efisiensi secara signifikan.
  • Harganya relatif terjangkau.
  • Dapat diatur untuk memulai secara manual atau otomatis.

Kekurangan Motor Induksi Tiga Fasa

Meskipun rangkaian ini memiliki kelebihan seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, sayangnya terdapat beberapa kekurangan yang perlu dipertimbangkan sebelum mengambil keputusan. Berikut adalah beberapa kekurangannya:

  • Arus masuknya relatif tinggi, sekitar 4 hingga 3 kali lipat dari arus pengenal.
  • Sulit mengontrol kecepatan motor.
  • Motor memiliki kecepatan yang konstan.
  • Bekerja pada faktor daya yang kurang baik.
  • Meskipun beban ringan, terkadang terdapat faktor daya tertinggal sebesar 0,3 hingga 0,5.

Penutup

Demikianlah pembahasan dari bengkeltv.id tentang rangkaian motor 3 phase. Semoga penjelasan yang telah kita berikan bisa membantu Kalian memahami lebih jauh mengenai konsep dan praktik penerapannya dalam dunia teknik listrik. Dengan pengetahuan ini, diharapkan Kalian bisa lebih percaya diri dan efisien dalam menghadapi masalah terkait motor 3 phase, baik dalam pengecekan, pemeliharaan, ataupun perbaikannya.

Sebagai penutup, penting untuk kita ingat bahwa mengoperasikan dan memelihara motor 3 phase membutuhkan pemahaman yang baik dan keterampilan yang sesuai. Pelajari dan praktikkan dengan serius, maka Kalian akan mendapatkan hasil yang optimal. Tetap waspada dan ikuti protokol keselamatan kerja agar selalu menjaga keamanan Kalian sendiri dan orang lain.

Mungkin artikel ini belum menutup semua aspek tentang motor 3 phase, tapi kami berharap ini merupakan awal yang baik dalam petualangan belajar Kalian. Tetaplah belajar, eksplor, dan berinovasi, karena dunia teknik listrik selalu penuh dengan pengetahuan baru dan menantang untuk dipecahkan. Sampai jumpa di artikel teknik listrik lainnya!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *