Pengertian Dioda Zener

Pengertian Dioda Zener : Memahami Fungsi dan Karakteristiknya

Posted on

Bengkeltv.idPengertian Dioda Zener : Memahami Fungsi dan Karakteristiknya. Dalam dunia elektronika, dioda Zener menjadi salah satu komponen yang tak terpisahkan. Dengan kemampuannya untuk menjaga tegangan pada tingkat tertentu, dioda Zener memberikan kontribusi penting dalam menjaga stabilitas sirkuit elektronik.

Artikel ini akan membahas secara mendalam pengertian dioda Zener, fungsi utamanya, serta karakteristik-karakteristik yang membuatnya unik. Mari kita eksplorasi lebih jauh bagaimana dioda Zener berperan sebagai elemen kritis dalam rangkaian elektronik dan bagaimana pemahaman yang baik terhadapnya dapat meningkatkan kualitas dan keKalianlan berbagai aplikasi elektronik.

Pengertian Dioda Zener

Dioda Zener merupakan suatu komponen elektronika yang terbuat dari semikonduktor dan memiliki sifat khusus untuk beroperasi dalam keadaan reverse bias (bias balik). Apabila dioda Zener dipasang dalam rangkaian forward bias (bias maju), maka perilakunya akan mirip dengan dioda biasa pada umumnya dengan karakteristik dan fungsi yang sama.

Penemuan dioda Zener ini dapat ditelusuri kembali ke tahun 1934, yang merupakan hasil karya dari fisikawan Amerika bernama Clarence Melvin Zener. Oleh karena itu, dioda ini dinamakan dioda Zener sebagai penghormatan terhadap penemunya.

Gambar Simbol Dioda Zener

Simbol yang dipakai untuk menggambarkan dioda Zener dalam rangkaian elektronika adalah sebagai berikut:

Pengertian Dioda Zener
Rumus Dioda Zener

Keterangan:

  • D = Dioda Zener
  • RS = Resistor Sumber
  • VS/VIN = Tegangan Sumber/Input
  • VOUT = Tegangan Output
  • IS = Arus Sumber
  • IZ = Arus Zener

Untuk memastikan performa yang optimal dalam suatu rangkaian dan pengukuran dioda Zener, pengetahuan mengenai tegangan dioda perlu diperoleh. Pengukuran tegangan dioda Zener dapat dilakukan dengan menggunakan rumus tertentu. Rumus dioda Zener digunakan untuk menghitung arus listrik yang besar, dan dapat dihitung dengan menerapkan hukum Ohm seperti berikut:

Baca juga:  Perbedaan Dioda Zener dan Dioda Biasa : Pembahasan Mendalam

  • VInput – Vzener / R = I

Penting untuk dicatat bahwa dioda Zener yang dapat ditemukan di pasaran memiliki rentang tegangan umumnya antara 2 Volt hingga 70 Volt, dengan daya yang bervariasi mulai dari 500mW hingga 5W. Untuk menghitung daya dioda Zener ini, digunakan rumus yang berbeda, yaitu:

  • P = VZener × I

Sebagai contoh, jika Vzener = 2,8 dan arus listrik (I) = 19,6mA:

  • P = 2,8 × 19,6
  • P = 54,9 mW

Fungsi Dioda Zener

Dalam ranah komponen elektronika, pemanfaatan dioda Zener telah menjadi hal umum di kalangan para teknisi. Contohnya, dioda ini sering digunakan dalam berbagai perangkat listrik di rumah tangga. Sudah menjadi hal lumrah bahwa komponen ini hadir dalam peralatan sehari-hari yang sering kita temui di rumah. Namun, apa sebenarnya fungsi-fungsi dari komponen yang disebut dioda Zener ini?

1. Penyaluran Arus

Peran utama dari dioda Zener adalah mengalirkan arus listrik dalam arah yang berlawanan jika tegangan yang diberikan melampaui kapasitasnya. Jika arus yang melampaui kapasitas tersebut diteruskan melalui dioda biasa, dioda tersebut dapat mengalami pemanasan berlebih dan bahkan kerusakan.

2. Stabilisasi Tegangan

Fungsi lain dari jenis dioda ini adalah menstabilkan tegangan arus dari AC menjadi DC. Dioda Zener memiliki dua kutub, yaitu positif dan negatif, dengan kutub positif terhubung ke kutub yang belum rata pada sumber tegangan DC.

Sebagai bagian dari rangkaian penstabil tegangan, dioda Zener mengontrol arus dan tegangan sesuai dengan nilai yang telah ditetapkan melalui voltase dioda Zener.

3. Memberikan Tegangan Tetap

Rangkaian dioda Zener dapat berperan sebagai regulator atau sambungan paralel dari empat dioda yang dipasangkan secara berpasangan. Setiap dioda yang terpasang dalam rangkaian ini berfungsi sebagai regulator tegangan dan saling terkoneksi membentuk sumber tegangan tetap.

Baca juga:  Pengertian Dioda Bridge : Simbol dan Cara Kerja Secara Lengkap.

4. Menghasilkan Tegangan Referensi

Dengan tegangan dioda Zener yang telah ditetapkan, dioda ini dapat menunjukkan tegangan tembus yang melampaui batas dan tidak dapat dikendalikan. Untuk menjaga agar tegangan jatuh tetap stabil, tegangan tembusnya dikurangi. Keadaan seperti ini dapat menghasilkan tegangan referensi yang digunakan untuk menstabilkan tegangan arus kecil dan memenuhi berbagai keperluan lainnya.

Prinsip Kerja Dioda Zener

Dalam pemasangan dioda Zener, bias balik digunakan seperti pada dioda umumnya. Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, dioda Zener berfungsi dengan menyalurkan tegangan searah jika melebihi batas tertentu.

Tegangan dioda dapat terlihat pada penampilan fisik di tubuh dioda. Dioda Zener umumnya dipakai dalam rangkaian listrik yang melibatkan Pengatur Tegangan (Voltage Regulator) dan Perlindungan Terhadap Kelebihan Tegangan (Over Voltage Protection).

Secara prinsip, dioda Zener berperan dalam menstabilkan tegangan dan arus listrik.

Dioda Zener akan beroperasi seperti dioda biasa ketika dalam mode bias maju, dan memiliki tegangan ambang antara 0,3 hingga 0,7 V.

Namun, ketika dioda terhubung dalam mode bias balik, yang sering diterapkan dalam banyak aplikasi, arus kebocoran kecil dapat mengalir.

Apabila tegangan balik meningkat hingga mencapai tegangan tembus yang telah ditentukan (Vz), arus mulai mengalir melalui dioda.

Arus akan terus meningkat hingga mencapai nilai maksimum yang ditentukan oleh resistor seri, setelah itu akan tetap stabil dan konstan dalam rentang tegangan yang luas.

Penggunaan Dioda Zener

Berikut adalah penggunaan dioda Zener dalam kehidupan sehari-hari beserta penjelasannya.

  • Regulator Tegangan:
    Dalam kondisi bias mundur, dioda Zener mencapai tegangan breakdown, menjadikan tegangan output menjadi konstan. Oleh karena itu, dioda Zener dapat digunakan sebagai regulator tegangan untuk menjaga stabilitas tegangan dalam suatu rangkaian.
  • Elemen Referensi:
    Dikarenakan memberikan tegangan output yang tetap, dioda Zener dapat berperan sebagai elemen referensi dalam rangkaian elektronik.
  • Penekan Lonjakan:
    Dioda Zener dapat digunakan untuk menekan lonjakan tegangan yang tidak diinginkan dalam suatu sirkuit, membantu melindungi komponen-komponen lain dari potensi kerusakan akibat lonjakan tegangan yang tiba-tiba.
  • Rangkaian Clipper:
    Dalam rangkaian clipper, dioda Zener dapat dimanfaatkan untuk memotong gelombang sinus input, menghasilkan keluaran yang dibentuk sesuai kebutuhan dalam aplikasi tertentu.
Baca juga:  Memahami Lebih Dalam : Pengertian dan Fungsi Dioda 1N4148

Penutup

Dalam rangka mengakhiri pembahasan mengenai pengertian dioda Zener, dapat disimpulkan bahwa peran dan fungsi dioda ini sangat krusial dalam dunia elektronika. Dengan kemampuannya sebagai regulator tegangan, elemen referensi, penekan lonjakan, dan komponen penting dalam berbagai aplikasi sehari-hari, dioda Zener menjadi unsur yang tak terpisahkan dalam memastikan stabilitas dan keKalianlan sirkuit elektronik.

Mengetahui karakteristik dan kegunaan dioda Zener memberikan lKaliansan yang kuat untuk mendesain dan mengimplementasikan sirkuit dengan tingkat ketepatan dan kestabilan yang diinginkan. Sehingga, pemahaman mendalam terhadap pengertian dioda Zener menjadi pondasi penting bagi para penggiat dunia elektronika untuk menciptakan inovasi yang lebih canggih dan hKalianl di masa depan. Semoga informasi dari bengkeltv.id mengenai Pengertian Dioda Zener ini bermanfaat untuk Kalian.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *