Pengertian Kontaktor Magnet

Pengertian Kontaktor Magnet : Fungsi dan Jenisnya Secara Lengkap

Posted on

Bengkeltv.idPengertian Kontaktor Magnet : Fungsi dan Jenisnya Secara Lengkap. Beragam alat dan teknologi canggih kini telah menjamur di hampir semua aspek kehidupan, termasuk dalam bidang kelistrikan dan elektronik. Salah satu komponen penting yang banyak digunakan dalam sistem kontrol listrik adalah kontaktor magnet.

Lalu, apa sebenarnya pengertian dari kontaktor magnet ini? Bagaimana fungsi dan cara kerjanya? Artikel ini akan membahas secara mendalam tentang pengertian kontaktor magnet dan segala hal yang perlu Kalian ketahui tentang komponen elektronik yang satu ini. Mari kita mulai eksplorasi kita pada dunia elektronik yang menarik dan penuh misteri ini.

Pengertian Kontaktor Magnet

Kontaktor magnet merupakan jenis saklar yang bekerja dengan prinsip magnet, mampu menangani beban listrik yang besar, namun hanya membutuhkan sedikit tenaga untuk berfungsi.

Kontaktor magnet juga dikenal sebagai perangkat yang dapat bergerak atau beroperasi secara teratur. Dengan kata lain, operasionalitas kontaktor magnet dapat diatur secara otomatis dengan bantuan sensor yang sangat sensitif.

Beberapa keunggulan kontaktor magnet dibandingkan dengan saklar konvensional adalah kemampuannya dalam memutus dan menyambung aliran listrik secara magnetis.

Aplikasi dari kontaktor magnet sangat beragam dan sering digunakan untuk berbagai tujuan. Beberapa contoh penggunaan kontaktor magnet termasuk pengendalian pemanas, sistem pencahayaan, aplikasi pada mesin motor, dan masih banyak lagi.

Sejarah Kontaktor Magnetik

Sejarah kontaktor ini dimulai pada tahun 1950, ketika OEM HVACR (Original Equipment Manufacturer Heating Ventilation Air Conditioning and Refrigeration) dan perusahaan lainnya bekerja sama. Mereka sepakat untuk mengembangkan sebuah perangkat yang diberi nama kontaktor.

Rangkaian kontaktor magnetik ini bertujuan untuk menciptakan perangkat yang ekonomis dan ramah lingkungan. Pada awalnya, perangkat ini hanya digunakan di Amerika Utara, tetapi karena telah memenuhi stKalianr ICE (International Commission on Electrotechnical), perangkat ini kemudian digunakan secara luas.

Simbol Kontaktor Magnet

Untuk memperoleh informasi lebih lanjut mengenai komponen-komponen dari kontaktor magnet dan cara membacanya, Kalian dapat melihat simbol-simbol kontaktor magnet pada gambar di bawah ini:

Baca juga:  Pengertian Power Amplifier (Penguat Daya) dan Jenisnya Secara Lengkap

Pengertian Kontaktor Magnet

Bagian Kontaktor Magnet

Pengertian Kontaktor Magnet

Setelah memahami pengertian kontaktor magnet, selanjutnya kita akan membahas tentang komponen-komponen yang membentuk perangkat elektronik ini. Mari kita pelajari lebih lanjut tentang setiap bagian dari kontaktor:

1. Kontak Utama

Kontak utama terdiri dari 3 pasang kontak Normally Open (NO) dan 6 buah saklar yang berpasangan, diurutkan dari angka 1 hingga 6. Fungsinya adalah sebagai titik penghubung langsung untuk beban listrik.

2. Kontak Bantu

Selanjutnya, terdapat 2 buah kontak bantu, yang terdiri dari tombol Normally Open (NO) dan Normally Closed (NC). Kontak bantu berfungsi untuk membantu perangkat dalam mengendalikan aliran listrik.

3. Coil

Juga dikenal sebagai kumparan tembaga, kumparan ini berperan sebagai penghantar tegangan. Komponen ini berfungsi untuk mengubah posisi katup pada kontak menjadi terbuka atau tertutup sesuai dengan kebutuhan.

Kumparan atau coil ini dapat dirancang untuk mengalirkan arus sesuai dengan kebutuhan pengguna. Posisi terbuka atau tertutupnya coil ditentukan oleh arus listrik yang mengalir melalui kumparan tersebut.

Fungsi Kontaktor Magnet

Fungsi utama alat ini terlihat dalam motor, yang beroperasi sesuai dengan perintah pengguna. Berikut ini adalah fungsi dan kegunaan kontaktor magnet:

1. Mengontrol Cahaya

Alat ini dapat digunakan untuk mengendalikan cahaya karena mampu menghubungkan dan memutuskan arus listrik.

2. Mengontrol Motor Listrik

Alat ini juga dapat digunakan untuk mengendalikan motor listrik, terutama yang memiliki daya besar. Kontaktor dalam motor listrik berfungsi sebagai starter magnetik untuk mengontrol arus listrik.

3. Transfer Switch

Kontaktor ini juga berfungsi untuk mengendalikan peralatan listrik dengan daya besar. Dengan kecepatan transfer yang tinggi, kontaktor ini juga digunakan dalam sistem ATS (Automatic Transfer Switch) sebagai saklar transfer.

4. Mengontrol Komponen Listrik Otomatis

Terakhir, kontaktor ini berfungsi untuk mengendalikan komponen listrik secara otomatis, yakni membuka dan menutup arus listrik secara otomatis. Contohnya, pengendalian arus listrik pada pemanas, lampu, alarm otomatis, dan sejenisnya.

Cara Kerja Kontaktor Magnet

Bagaimana cara kerja kontaktor magnetik? Sebenarnya, cara kerja alat ini sederhana, baik itu kontaktor magnetik 3 fasa maupun 1 fasa. Cara kerjanya hampir mirip dengan relay, karena keduanya mengKalianlkan prinsip atau gaya elektromagnetik.

Berikut adalah penjelasan singkat mengenai cara kerja kontaktor magnetik:

  • Kontaktor akan berfungsi ketika kumparan menerima aliran energi listrik.
  • Ketika energi listrik mengalir melalui lilitan relay magnetik, saklar akan tertarik dan katup penghasil magnet akan menutup.
  • Dengan saklar tertutup, arus listrik akan mengalir melalui rangkaian.
  • Namun, ketika saklar terbuka, arus listrik akan terputus di dalam katup tersebut.
Baca juga:  Memahami Pengertian Band Stop Filter (BSF) : Karakteristik dan Cara Perhitungannya

Sebagai contoh, untuk beralih menjadi Normal Terbuka (NO), kontaktor membutuhkan waktu 4-9 detik, namun untuk beralih dari posisi NO menjadi Normal Tertutup (NC), waktu yang dibutuhkan adalah 12-22 detik. Dengan demikian, ketika arus atau medan magnet hilang (tidak mengalir ke kumparan), arus yang masuk ke kontaktor secara otomatis berhenti, dan perangkat akan kembali ke keadaan awal.

Jenis-jenis Kontaktor Magnet

Jenis-jenis kontaktor ini dibedakan berdasarkan kemampuannya dalam mengendalikan tegangan listrik dalam rangkaian. Terdapat dua jenis kontaktor, yaitu kontaktor magnet 1 fasa dan kontaktor magnet 3 fasa, dengan penjelasan lebih lengkap sebagai berikut:

1. Kontaktor Magnet 1 Fasa

Kontaktor ini biasanya dilengkapi dengan 2 saklar utama yang terletak di dalam rangkaian. Fungsinya adalah untuk mengendalikan arus bolak-balik dengan 1 fasa.

2. Kontaktor Magnet 3 Fasa

Kontaktor ini memiliki fungsi yang sama dengan jenis kontaktor pertama, yaitu mengendalikan arus AC dengan 3 fasa. Perbedaannya terletak pada jumlah fasa, sehingga alat ini dilengkapi dengan setidaknya 3 saklar utama dalam rangkaian yang digunakan.

Cara Memilih Kontaktor Magnet

Berikut adalah beberapa hal yang perlu diperhatikan saat akan membeli alat ini:

1. Pilih Tegangan yang Tepat

Saat menggunakan peralatan elektronik dengan daya besar, diperlukan penggunaan kontaktor untuk mengatasi hal tersebut, terutama kontaktor dengan tegangan yang sesuai. Periksa kebutuhan daya rangkaian elektronik dan pastikan kumparan pada kontaktor memiliki tegangan yang sesuai agar dapat berfungsi secara optimal.

2. Sesuaikan dengan Ampere

Ketika menggunakan kontaktor untuk motor listrik, pastikan nilai ampere pada motor dan kontaktor sesuai. Caranya mudah, cukup periksa ampere pada nameplate motor listrik. Setelah mengetahui besaran ampere, pilihlah kontaktor yang memiliki ampere yang sama.

3. Pilih Sesuai Kebutuhan

Tentu saja, pilihlah kontaktor dengan mempertimbangkan beberapa faktor yang sesuai dengan kebutuhan Kalian. Pertimbangkan juga merek, jenis, tegangan, dan anggaran yang Kalian miliki.

4. Pilih Kontaktor Berkualitas

Tidak masalah jika harga kontaktor tersebut mahal, yang penting adalah memastikan kualitasnya. Dengan memiliki kontaktor berkualitas, Kalian dapat yakin bahwa kinerja dan daya tahannya akan terjamin.

Cara Menggunakan Kontaktor Magnet

Pengertian Kontaktor Magnet

Sudah paham mengenai pengertian kontaktor magnet, kan? Nah, berikut ini adalah langkah-langkah yang bisa kamu ikuti untuk menggunakan kontaktor magnet:

  • Siapkan alat dan bahan yang diperlukan. Sebelum memulai, pastikan kamu memiliki kontaktor magnet yang sesuai dengan kebutuhanmu, serta sumber listrik yang tepat. Kamu juga memerlukan alat penghubung listrik seperti kabel dan konektor.
  • Hubungkan coil k1 (A1 dan A2) dengan sumber tegangan. Coil ini merupakan bagian penting dari kontaktor magnet yang berfungsi sebagai magnet. Ketika coil ini menerima arus listrik, ia akan menjadi magnet dan menarik plat besi yang ada pada kontaktor, sehingga kontak utama pada kontaktor akan tertarik dan menyambungkan arus listrik dalam rangkaian.
  • Periksa aliran listrik. Setelah coil dihubungkan dengan sumber tegangan, arus listrik akan mulai mengalir dalam rangkaian. Pastikan bahwa arus listrik mengalir dengan baik dan tidak ada hambatan atau masalah lainnya.
  • Gunakan tombol on dan off. Tombol ini berfungsi untuk mengendalikan aliran listrik pada kontaktor. Tombol on akan membuat kontaktor bekerja dan menyambungkan aliran listrik, sedangkan tombol off akan memutuskan aliran listrik. Dengan tombol ini, kamu dapat dengan mudah mengendalikan aliran listrik dalam rangkaianmu.
  • Monitor rangkaian listrik. Setelah menggunakan kontaktor magnet, terus pantau rangkaian listrikmu. Jika ada masalah atau gangguan, segera tangani dan perbaiki. Jangan lupa untuk memastikan bahwa kontaktor magnet berfungsi dengan baik dan aman.
Baca juga:  Penyebab Saklar MCB Meteran Listrik Tidak Bisa ON

Dalam menggunakan kontaktor magnet, selalu utamakan keamanan. Jangan lupa untuk mematikan sumber listrik sebelum memulai instalasi atau pemeliharaan, dan selalu gunakan alat pelindung diri yang sesuai.

Penutup

Sebagai penutup, bengkeltv.id telah membahas secara detail tentang pengertian kontaktor magnet dan berbagai aspek terkait. Kontaktor magnet merupakan komponen penting dalam banyak sistem listrik dan elektronik, dan memahami cara kerjanya sangat penting bagi para teknisi, insinyur, dan siapapun yang bekerja dalam bidang yang terkait.

Mengenali bagaimana kontaktor magnet bekerja, apa saja jenis-jenisnya, hingga bagaimana cara memilih dan memeliharanya, semua itu sangat penting dalam menjaga efisiensi dan keamanan sistem listrik. Sebuah pemahaman yang baik tentang kontaktor magnet bukan hanya akan menambah pengetahuan Kalian dalam bidang teknis ini, tetapi juga dapat membantu dalam mengantisipasi dan menangani berbagai masalah listrik yang mungkin muncul.

Demikianlah penjelasan lengkap mengenai pengertian kontaktor magnet. Semoga informasi ini bermanfaat dan dapat menambah wawasan Kalian tentang dunia listrik dan elektronik. Tetap update dengan pembahasan teknis lainnya hanya di sini. Terima kasih telah membaca dan sampai jumpa di artikel berikutnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *